suararakyat.online

Bagikan Artikel

Aceh Tenggara – suararakyat.online

Lembaga Swadaya Masyarakat Pemerhati Kinerja Aparatur Negara ( Lsm PERKARA ) tuding kinerja stap Badan Pengelola Keuangan Daerah, Kabupaten Aceh Tenggara ( BPKD ) ceroboh dalam meng Infut daftar gaji, mengakibatkan tunjangan gaji untuk anak hilang di bulan April hal tersebut merugikan dua pegawai Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil.

Dari hasil penelusuran dan konfirmasi dengan dua ASN tersebut, di sampaikan Izharuddin, Ketua DPC Lsm PERKARA Aceh Tenggara, Sabtu , 22 Juni 2024, pada media ini menjelaskan, dari penyampaian dua orang pegawai disdukcapil, yang enggan disebutkan namanya, Jumat 21 Juni 2024 di Ruangan Sekretaris Disdukcapil, salah seorang yang dirugikan mengatakan, di bulan April 2024, dia mengusulkan kenaikan gaji berkala, akan tetapi salah satu anaknya yang masih sekolah hilang tunjangan anaknya, memang nilainya Rp 200.000,- setelah di konflin pada staf BPKD, di bulan Mei, tunjangan anak tersebut muncul kembali, akan tetapi kerugian tidak dikembalikan, demikian juga halnya dengan ASN yang satu lagi, itu tunjangan Istri dan satu orang anaknya hilang, nilai kerugian Rp 500.000,-.

Izharuddin tambahkan hasil kofirmasinya dengan Syukur Selamat Karo Karo, Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Kekayaan Daerah, melalui pesan singkat Whats App, menjelaskan ” Jika ada kekurangan pembayaran gaji, maka ASN bisa membuat surat kepada Pak Sekda selaku pembina ASN, selanjutnya nanti akan kita tindak lanjuti sesuai regulasi, jika terbukti kurang bayar maka BPKD bisa melakukan pembayaran kekurangan gaji tersebut.

Ketua Lsm PERKARA, apa yang disampaikan Kaban tersebut, dalam pengembalian tunjangan gaji anak dan istri, sah sah saja, akan tetapi akibat kecerobohan kerja stapnya tersebut, dapat merugikan ASN dan diarahkan untuk menyurati Sekda menambah kerjaan, kita menilai kerja staf yang meng input daftar gaji tersebut bekerja tidak profesional atau dapat dikatakan ceroboh, karena sebelumnya menurut dua pegawai Dinas Kependudukan dan catan sipil, dari dulu gak pernah terjadi seperti sekarang ini, dan tidak menutup kemungkinan hal seperti ini ada terjadi di dinas lain hanya saja tidak mencuat kepermukaan.

Izharuddin, berharap Pemerintah Kabupaten Aceh Tenggara, kedepannya hal tersebut tidak terulang lagi, kita memaklumi jumlah ASN di Aceh Tenggara cukup banyak, akan tetapi yang meng Input daftar gaji harus bekerja ektra hati hati dan propesional, agar kesalahan dapat diminimalisir, tegasnya.

Mhd.Sabri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *